Belajar Bersyukur dari costumer

Saya membuka handphone yang saya silent sepanjang tidur siang.
Ada beberapa sms, whatsapp dan BBM yang masuk mengantri meminta di balas.
Yang istimewa ada satu sms yang menanyakan tentang tiket untuk Rute Balikpapan – Semarang tanggal 2 Februari 2016.
Orang ini mendapat nomor hp saya atas rekomendasi temen sekantor di BLH yang desember kemarin membeli tiket liburan keluarganya di travel pribadi saya.
Mengingat ini costumer yang datang atas promosi dari temen jadilah saya tak boleh melayani setengah hati, karena temen ini merekomendasikan travel saya tanpa saya minta, alhamdulillah dapat promosi gratisan.
Setelah beberapa kali sms an akhirnya kami sepakat bahwa tiket di booking untuk 2 orang dewasa dan 1 orang anak-anak.
Sepanjang sms an saya lupa menanyakan yang sms mba / mas, ya sudahlah ntar juga orangnya mau ke rumah mengantarkan uang dan menjemput tiketnya.
Sebenarnya travel yang saya jalankan lebih ke personal shopper, rekan-rekan hanya memesan dan terima beres, dimana komunikasi hanya via sms, telp, bbm dan whatsapp, dana tinggal transfer dan tiket hanya saya email. jaaaaarang banget yang beli tiketnya offline alias ditungguin didepan mata saya.
Bada isya tamunya datang mau bayar tiket, seorang ibu yang terlihat muda bersama seorang lelaki (yang saya kira suaminya)dan seorang anak kecil. Ternyata lelaki itu kakak iparnya #WesGaPentingInfoIni
Saya pun memproses tiketnya diteras rumah sambil bercerita-cerita dengan tamu saya ini…

Nani : mba udah lama tinggal di grogot?
Mba Ayu : sudah 5 tahun mba, dulu saya tinggal di gajah mada gang anggrek.
Nani : hehehe… Saya jarang mba masuk gang, taunya di pinggir jalan ini aja. Usahanya apa mba di grogot?
Mba ayu : suami saya dagang batagor mba, yang jualan ke SD-SD itu. Biasa ko’ lewat disini #sembari menunjuk jalanan
Nani : oooh… Ini mau ke Semarang, emang asli sana ya mba?
Mba ayu : saya aslinya Brebes, masih jaub dari semarang.
Nani : anaknya baru satu ini mba?
Mba ayu : ini anak ketiga saya mba, anak pertama udah 16 tahun,sekolah SMK kelas 1 perempuan
Nani : haaah… Mba serius ga keliatan klo udah punya anak gadis. Saya kira masih muda banget…
Mba ayu : saya nikahnya muda banget mba, makanya ga sekolah. Mba udah nikah?
Nani : saya belum mba, menurut mba umur saya berapa?
Mba ayu : *menatap saya… Yaaa… Umur 21 tahun lah…
Nani : ketawa GedeRasa sambil liat ibu yang duduk disamping saya. Saya udah 31 tahun mba…
Mba ayu : ga keliatan umur segitu lho mba, masih gadis sih yaa… Jadi ga ketahuan umurnya.
Nani : mba mau pulang kampung, ada acara ya disana?
Mba ayu : ga mba, ibuku sakit, ga bisa jalan, aku takut ga sempat liat…
Nani : oooh..saya kira ada acara, bapak saya juga terkena stroke udah hampir 4 tahun ga bisa jalan.
Mba ayu : itu lah mba, saya takut ga sempat liat ibuku, makanya kami mau pulang kampung…. Ibuku masih muda, ade yang cowo yang merawat. Kasiankan klo ibuku dirawat anak cowo lha aku nya di sini. Mba belim nikah, klo udah nikah pasti bingung juga mau rawat bapak mau ngurus suami juga.

 

Saya jualan tiket pesawat udah dari tahun 2009, selalu ada kisah dibalik tiket-tiket yang saya jual…
Pembeli saya malam ini membuat saya bersyukur bahwa saya bisa berada dekat dengan kedua orang tuaku. Dimana saya tak perlu membeli tiket untuk berada dekat dengan mereka….
Alhamdulillah

Ditulis @my bedroom

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *