Kisah Gojek

‎ بِسْمِ اللّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْمِ

Minggu lalu saya ke Jakarta untuk mengikuti acara Speak To Change yang diadakan Akademi Trainer.

Niat banget ikutan acara itu sampai bela-belain nabung untuk bayar acara, tiket pesawat + apartemen selama di jakarta.

Yang pengen saya ceritain, tidak terkait dengan acara Speak To Change. Yang berakhir di hari minggu sore.

Senin pagi, sesuai dengan rencana saya pengen banget pergi ke GIIAS 2017 di ICE BSD, jauh banget kan itu dari jakarta barat ke Tangerang, tadinya mau naik GoCar, ngecek ongkosnya, barbie keder juga, PP Jakbar-Tangerang abis 1/2 juta….
Ow…ow..ow…
Ga bener itu mah,
Jadilah cek TransJakarta, ternyata halte nya dekat aja dari Apartemen Mediterania, jadi diputuskan berubah moda transportasi.
Salah satu pertimbangan selain ongkos yang mahal banget, tentu saja di waktu, kalau naik transjakarta pasti lebih cepat, karena hari itu hari terakhir di jakarta, dan masih ada beberapa destinasi yang ingin saya dan Uti kunjungi.

Medit-halte transjakarta –> gojek
Halte grogol 2-BSD –> transjakarta
BSD – ICE BSD –> gojek
Ongkosnya -+ Rp 15 rebu.
PP BSD 2 orang -+60 rebu.

Akhirnya kesampaian juga cita-cita naik transjakarta, kemaren mah karena bareng Uti jadi seru-seru aja naik transjakarta, cepat banget euy, jakbar-BSD kurang dari 1 jam. Udahlah murah, cepat pula, ga padat-padat banget juga penumpangnya.

Cerita lucu waktu naik transjakarta, saya bertemu Nenek-nenek yang udah rapi jali dengan lipstik merah, sang nenek menelepon temennya mengabarkan kalau pulsanya abis dan dia belum dapat info dimana lokasi yang akan dia tuju di BSD, menurut saya ni Nenek rada nekat juga, jakbar-BSD tu jauh lho…
Kirain beliau mau pergi kerumah anak untuk bertemu cucu nya, atau pergi berobat. Ternyata dugaan saya salah, saat saya tanya “ibu mau kemana, ko jauh banget ke BSD?”
Sang nenek menjawab “saya mau ke ulang tahun temen, cuma dibilangin acaranya di daerah BSD, tempat pastinya belum dikasih tau…”
Ngek ngok ngek ngok…
Semoga nenek selamat sampai tujuan.
Rada geli juga ternyata ada nenek-nenek bela-belain jalan jauh sendirian cuma untuk hadir di acara ulang tahun.
Ya sudah lah ya
Asal nenek bahagia.

Lanjuuuut…
Tujuan utama saya ke BSD emang ke GIIAS 2017 dan ke AEON untuk ngecek barang.

Saat mau kembali ke Jakbar itu udah magrib, saya dan Uti memesan Gojek, sekarang mah pesan Gojek makin lama…
Akhirnya kami dapat Gojek yang bakal ngantar kita dari AEON ke halte BSD dekat Giant.

Naaah…
Abang-abang gojek saya ini rada ga biasa, orangnya masih muda dan ramah banget.
Ngobrol-ngobrol, ternyata abang-abang ini berumur 26 tahun, asal Jawa Tengah, Semarang klo saya ga salah ingat…

Ternyata abang-abangnya suka membaca dan menulis, dia cerita klo dia interest ke otomotif tapi yang roda 2.
Saya cerita klo saya ke BSD karena pengen ke GIIAS 2017, ternyata abang-abangnya belum ke GIIAS karena dia pikir harga tiketnya sama dengan harga tahun lalu Rp 85.000 untuk weekdays dan Rp 165.000 untuk weekend.
Udah ga semahaaal itu maaas,
Sekarang mah cuma 50.000 aja untuk weekdays.
Saya pun sedikit ceramah klo masnya harus pergi lihat dengan mata kepala sendiri isinya GIIAS 2017 biar bisa cerita ke orang-orang, semakin banyak yang kita tau semakin luas pintu rejeki terbuka, menurut masnya dia mengikuti perkembangan GIIAS lewat blog-blog orang.
Saya mah ngotot, tetep aja beda klo kita pergi liat sendiri, pasti kita bakal menceritakan dengan bahasa kita sendiri.
Ini tu tentang membeli pengalaman.

Abang-abangnya juga cerita klo Gojek cuma sambilan aja, pekerjaan aslinya adalah Kuli bangunan, wooow…
Menurut saya untuk kuli bangunan, abang-abangnya diatas rata-rata alias ga biasa, pengetahuannya luas sampai ga diduga kalau dia berprofesi kuli, baru kali ini saya ketemu kuli bisa nge-blog.
Saya pun bercerita tentang Samawi yang kuli jualan Es krim, ternyata si abang-abang udah pernah nonton tentang samawi.

Karena abang-abangnya cerita klo dia Kuli, jadilah saya cerita klo saya engineer bla bla bla…
Sampailah kita dipembicaraan dia berpikir klo saya “over qualified”
Benciiii
Barbie
Benciiii
Dikatain begini…

Abangnya jadi curhat kalau dia dekat dengan cewe sarjana, dia tau klo cewe nya suka dengan dia, tapi dia mundur karena minder, akibat berprasangka ‘bisa jadi orang tua si cewe ga menerima dirinya yang ga sarjana’
Disini saya merasa kesal, hahahaha…
Jadi saya nanya “emang masnya pernah melamar langsung ke orang tuanya?”
“Belum pernah sih mba?”
Jiyaaaah darimana masnya tau di tolak klo belum pernah melamaaaaar…!
“Ga tau juga sih mba, kayaknya sih bakal ditolak jadi saya mundur”
“O.M.G maaaasnyaaah… cewe-cewe itu hanya perlu lelaki yang mau memperjuangkan mereka, cewe-cewe itu wanita biasa aja, yang mempersiapkan dirinya menjadi istri dan ibu dari anak-anak… hedeeeeh”
Saya jadi esmosi + curhat juga ke abang-abang inih…
(Saya ngebayangin prasaan mba’nya di PHP abang-abang ini, meni tega euy si abang mah…)

Abang-abang gojek balik nanya
“Mba nya udah nikah?”
Saya “belum”
“Kenapa belum nikah?”
Saya “karena ada banyak mas-mas yang seperti dirimu itu, pengen nikah tapi ga berani melamar 😅”

Padahal masih pengen cerita banyak ke abang-abang ini, eh ternyata udah tiba aja di halte BSD pake nyasar-nyasar sedikit.

Saya pun pamit sambil menegaskan kembali bahwa abang-abang ini harus pergi ke GIIAS 2017…
Entahlah abang-abangnya bakal nurutin kata saya atau ga…

Tadinya pengen saya sms lagi untuk ngingatin biar abang-abangnya ke GIIAS…
Berhubung takut abangnya GeeR jadi lupakan saja…

Semoga abang gojek yang ga biasa ini bakal jadi orang sukses…

Ini kisah abang gojek yang menurut saya seru untuk diceritain…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *